Rabu, 15 Juni 2011

Model Kesenangan Dalam Belajar

Model seperti apa yang sahabat lakukan bila menghadapi anak-anak kita sulit diatur, sulit diberitahu, sulit diperhatian, sulit memahami dan maunya semua apa saja yang ia lakukan atas keinginan anak itu sendiri. Bila kita menemukan ini tentu kita sebagai orang tua merasa kewalahan atau tidak sanggup lagi menghadapi anak tersebut. Sehingga kekerasan bermain pada didikan kita.

Tapi jangan seperti itu teman.....masih banyak model yang bisa kita lakukan, tinggal bagaimana kita menjalankannya agar anak-anak tersebut bisa mengikuti kata kita atau menuruti apa yang kita mau dengan tanpa kekerasan dan tidak membuat anak tersebut terbebani atau terpaksa. Model pembelajaran dengan keras, disiplin dan model yang penuh dengan aturan anak -anak tidak suka.

Untuk itu beri sedikit model kesenangan dalam belajar yaitu dengan model belajar sambil bermain, dengan bersepeda sambil bernyanyi, berkreasi dengan membuat kue, memasak, menggunting kertas gambar dan angka, menanam atau berkebun. Dengan model cara ini kita sedikit-sedikit bisa mengenalkan sesuatu dan memberikan penjelasan serta tanya jawab. Sehingga anak-anak akan merasa asik, senang dan akhirnya ia dapat melakukan apa yang kita inginkan tanpa kesadaran anak tersebut.

Model seperti ini yang aku terapkan pada anakku....ditambah dengan pilihan dan kemanjaan sambil belajar. Insyaallah bila kita melakukannya dengan sabar, penuh perhatian dan kasih sayang maka semua akan baik-baik saja. Dan keinginan terbesar kita sebagai orang tua adalah apa yang sudah berjalan baik dari kecil hendaknya dapat anak kita lakukan sampai ia besar kelak dan dapat menjadi anak yang berguna bagi nusa dan bangsa.


***

Tulisan ini diikut sertakan dalam ASKAT Model Kontes Menulis yang diselenggarakan oleh PakDe Cholik dari Surabaya.


24 komentar:

Nia mengatakan...

wahh udah ikutan yachh...aku belum ada ide...dah gitu bos dateng lagi ehheheh

Pakde Cholik mengatakan...

Saya sudah membaca artikel sahabat
Dan sudah langsung saya catat
Terima kasih atas partisipasi anda yang hebat
Dari Surabaya saya kirim salam hangat

Vicky Laurentina mengatakan...

Biasanya kita mesti ngerti apa yang dipikirkan anak itu dulu, Mbak. Kalo kita memahami apa yang mereka inginkan, mengerti bagaimana rasanya berada di sepatu mereka, mereka akan bisa melakukan apa yang kita inginkan.

Muhammad A Vip mengatakan...

alamat dapat buku lagi nih. selamat mendidik anak bu

Elsa mengatakan...

waaaah udah posting MODEL buat PakDhe
ibuDini nih hebat banget
secepat kilat yaa

pasti dapet buku lagi tuh

Vicky Laurentina mengatakan...

Biasanya kita mesti ngerti apa yang dipikirkan anak itu dulu, Mbak. Kalo kita memahami apa yang mereka inginkan, mengerti bagaimana rasanya berada di sepatu mereka, mereka akan bisa melakukan apa yang kita inginkan.

Eel Pecidasase mengatakan...

Boleh di terapkan nanti neh... Sapa tau berhasil.. Calon Guru :)

hilsya mengatakan...

waah... aku kehilangan ide bermain kata dengan model.. apa dong ya?

Sofyan mengatakan...

wah sudah pada ber "model" nih hehehe..selamat ya bu, semoga menang

Hariyanti Sukma mengatakan...

model dalam pembelajaran itu bagus banget, mbak... emang gak gampang mengajak anak utk serius BELAJAR.
Smg menjadi pemenang ya, mbak .... yakin deh, khan udah sering dpt bingkisan dr PakDe Cholik

Orin mengatakan...

Ah, tulisan yg bagus Ibu... gudlak ya ;)

IbuDini mengatakan...

Nia : kebetulan bos kami kalau datang hari Jumat jadi kalau Reboan lancar lah...kecuali kerjaan banyak.

PakDe : makasih

Vicky : bener banget

Muhammad : amin

Elsa : Amin

Eel : bila baik kenapa gak.

Hilsya : Model makanan Khas juga keren

Sofyan : amin

Ibu Sukma : aMIN

Orin : makasih

DewiFatma mengatakan...

Good luck, Mulll... Biasa, kalo menang ntar minjam bukunya..hihihi...

Itik Bali mengatakan...

Emang bener kok bu..
saya sendiri juga kadang ngerasa susah menimbulkan minat belajar kalo engga di dorong ortu

AS Budiman mengatakan...

Yah, mau nyoba ikut tapi telat..
Mudah-mudahan bisa ikut yg edisi lain..

aab elkarimi mengatakan...

wah disini banyaknya para mamah ama bapak yah...
:D hehehhe
saya anak remaja mau menginjak 17
salam hangat dari budak sunda.
http://aabelkarimi.blogspot.com

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, rajin ikut kontes nih. moga menang ya.

Mama Calvin mengatakan...

asyik bener mbak dewi satu kantor bisa pinjem2an buku hadiah ya hehehe. good luck ya bun dgn kontesnya

Gaphe mengatakan...

wow, bener banget. Walaupun saya sendiri blom pernah punya pengalaman gimana membesarkan dan mendidik anak, tapi pada prinsipnya saya setuju sama Ibu Dini deh soal itu.

sukses buat kontesnya Pakde, semoga menang! ^_^

Zulfadhli's Family mengatakan...

Gw yakin Mba setiap orang tua pasti tau model yang terbaik untuk membesarkan dan mendidik anak. Kalo ga yah keterlaluan toh?!

Sukses yah buat kontesnya. Gw baru tau pakdhe bikin kontes baru neh, secara dah lama ga ngenet, baru bisa bewe pagi ini :-)

Btw maap yah Mba ekye baru mampir dimari lagi. Lama ga ketemu, eh dah ganti penampakan rupanya :-)

Bunda Loving mengatakan...

Benar2 hebat...dan salut deh dg bu dini...Ide2 ceritamu sungguh merupakan suatu model yang sangat bagus...
Moga menang....

IbuDini mengatakan...

Mb Dewi : aman
Itik : pantesan aja dini selalu ingin ibunya juga disebelahnya.
As Budiman : semangat, pasti
Aab : iya ya...heheh
Fanny : kebetulan aja fan....
Mama Calvin : iya...tapi meskipun sekantor kami jaran lho ketemuan apalagi ngobrol lama.
Gaphe : makasih
Bunda Susan : makasih....
dimaklumi...
Bunda loving : amin

Mama Kinan mengatakan...

wah komenku tadi kemana yah...waduh kayaknya blom masuk hiks..ya udah aku ulang lagi tulis..intinya setuju banget mbak..saya mau ambil model ibu dini dalam mengasuh anak..dengan cinta kasih, kesabaran dan tidak dengan kekerasan dan keterpaksaan..thanks for sharing yah mbak..semoga berjaya di askat pak dhe..

IbuDini mengatakan...

Mama Kinan : jalan2 mungkin mb....amin

Posting Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..