Kamis, 16 Juni 2011

Baju Adat Pilihannya

Undangan Dini ikut Karnaval datang dari sekolah tanggal 24...dan pada tgl 28 aku baru mulai mencari , ternyata beberapa baju sewaan didaerah perumnas sudah pada habis disewa. Alhasil aku harus pergi ke tg uban....dan tempat yang dituju ibunya juga gak ada.

Akhirnya atas rekomedari seorang teman aku mendapatkan juga tempat sewaan Baju Karnaval , cepat kilat sorenya aku langsung ke TKP...... Alhamdulilah masih ada Baju Adat Melayu , Padang dan Baju Peri. Pengennya sih Dini pakai Baju polisi atau perawat yang praktis dan gak banyak aksesoris kepala, tapi ??? Aku pengen liat Dini pakai Baju Jawa yang kelihatan ayu...hanya saja aku berfikir pasti dia akan kesusahan bila berjalan.

Setelah sama-sama melihat ternyata pilihan Dini jatuh pada Baju Adat Melayu....Dini yang langsung jatuh hati dengan Baju tersebut....ditambah lagi hiasan kepala , anting , kalung yang sangat dia suka. Tapi, sebagai ibu aku bimbang...maklumlah ya anak2 menggunakan baju adat pasti ribet, udah gitu panas belum lagi hiasana kepala yang menurut aku sakit banget pastinya. Tapi anakku seneng2 aja...( justru ibunya yang kuatir berlebihan....padahal kuatir berlebihan itu juga gak boleh sebenarnya ).

Sampai dirumah baju langsung di coba, dia kelihatan senang sekali dan tidak sabar menunggu tgl 4...hampir setiap hari bertanya..ini hari apa dan dia akan menyebutkannya, hari ini tanggal berapa dan dia akan menghitungnya....yang pasti keributan Dini selalu hadir didalam rumah kami. Yang lebih ribetnya lagi setiap malam baju adat tersebut ingin dicobanya sebelum tidur malam...dan dia akan berjoget, menari dengan gaya tari melayu....( awalnya aku heran dimana dia belajar …..ternyata disekolahnya suka ada latihan tari melayu utk perpisahan ).

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba...dimana Dini ikut Karnaval pada tanggal 4 Juni 2011 , dua minggu yang lalu...maaf baru posting sekarang. Dini kelihatan gembira dan senang sekali...saya sebagai tata riasnya...heheh. Hari itu sempat hujan dari pagi ...tapi alhamdullilah pas jam 2 siang hujan reda dan cuaca mendadak terang benderang....akhirnya langsung siap2 tepat jam 15.10 kami menuju lokasi diantar sama ayah. Suasana bener2 rame sekali...anak2 yang lucu2 dan cantik-cantik. Antusiasnya para orang tua agar dapat melihat anak2nya kelihatan cantik jadi pilihan mereka banyak jatuh pada pakaian Adat.

Pada saat itu Dini sempat mau nangis karna capek dan sakit kepala katanya, padahal acara belum dimulai ...akhirnya aku membujuknya setelah selesai ibu akan belikan Dini Es Krim mau gak.....Dua ya bu... Ok...tos dulu. Akhirnya acara dimulai dan anak2 mulai jalan....setelah janji Es Krim 2, dari awal acara sampai finish Dini tetap ceria dan gembira menikmati kesenangan bersama teman-teman lainnya.

Beberapa foto sebagai documentasi....Dini dan kawan-kawan

Saat Mencoba Baju

Hari H...Cemberut gak mau di Foto

Dini DKK...Rijal, Sasa, Wawa

Dini dan Wawa



29 komentar:

Hariyanti Sukma mengatakan...

Aahaaa... pada foto pertama, Dini masih tersenyum lebar karena belum ngerasakan beratnya hiasan di kepala ( suntiang), Tapi pada foto2 berikutnya Dini mulai ngerasakannya ya, mbak...????
Biar gak senyum, Dini tetap cantik sekali dengan baju melayunya.... Dini hebat deh ...^_^

Sofyan mengatakan...

enak ya Bu,,dulu waktu aku ikut karnaval di lotre (diundi), jadi gak bisa pilih costum,,lucu bangett,,,

Vicky Laurentina mengatakan...

Aduh, Dini..saking semangatnya kepingin pakai asesoris macam-macam, tapi nggak tau kalo make itu berat sekali.. Itu baju pengantin, Nak. Makanya hiasan kepalanya berat.. :D

Mbak, dulu jaman aku TK, untuk baju adat, ibuku menjaitkanku baju adat Dayak. Modelnya cuman baju lengan pendek dan rok selutut, lalu bajunya ditempelin payet warna-warni. Hiasan kepalanya berupa ikat kepala dari karton dibungkus kain warna-warni, ditempeli bulu ayam (nggak tau bulu ayamnya dapet dari mana, jangan-jangan dari sulak?). Yang jelas, aku nggak pernah rewel kalau pake baju adat gitu, soalnya rasanya adem, nggak kepanasan, dan bisa lari-lari ke sana kemari :D

Nyitnyit mengatakan...

bunda...itu dik dininya gak keberatan tuh hiasan di kepalanya....hehehe..aku saja bayangkan yg makai duh...beratnya hehehe...
tapi dek dininya bisa bertahan sampai kelar acarnya khan bunda...?

Ferdinand mengatakan...

Wah Lucu-lucu :)

Ngeliat baju2 adat itu aku jadi keinget waktu SD dulu Mbak haha.. kan dulu tiap kartinian pasti disuruh dandan kaya gini dan ngiter keliling sekolah haha... :)

untung aja dini masih dapet baju adatnya ya Mbak..

oiya maaf sebelumnya karena baru bisa mampir... Semangat :)

Ferdinand mengatakan...

Btw, templatenya keren Mbak.... bener2 wah... :)

Bunda Loving mengatakan...

Dini cantik ya, meski agak cemberut...
Pakaian Dini jd ingatin bunda waktu jd pengantin dg suntiang yg tinggi (asli)punya leluhur...

Eel Pecidasase mengatakan...

waduh.... imuuut sekali.. kalo udah gede bisa jadi Model tuh mbak :)

Nia mengatakan...

baju adatnya bagus mbak...lengkap banget yachhh...ada hiasan di kepalanya yg berat itu......untung pas hari H Dini msh bisa dibujuk.....acaranya sukses yachhh.....

Mama kinan mengatakan...

Wah terjawab sudah rasa penasaran saya ternyata itu adat melayu yah mbak...cantik dini pake baju itu..:)
semoga kak dini cepat sembuh dari batpil nya yah mbak..:) kecapekan rupanya :)

Mama Calvin mengatakan...

berat sekali ya bun sepertinya asessoris kepalanya

Yunda Hamasah mengatakan...

Baju adat yang cantik Mbak...Dini tambah Ayu :)

Sikap yang bijak membiarkan Dini menentukan pilihannya, kadang pilihan nanda tak sesuai dengan yang kita harapkan, tapi it's OKE sebagai sarana pembelajaran dan pendewasaan, cie...berat banget ni bahasanya...

Btw, cepet sembuh ya Dini.
Minum air putih dan istrahat lebih banyak ;)

Bang Pendi mengatakan...

wah, bener tuh Bu! barangkali memang keberatan di kepalanya yang membuat Dini cepat capek. Untungnya Bu Dini punya cara jitu untuk membuat Dini semangat lagi, hehe...

Lyliana Thia mengatakan...

Di foto kedua Dininya cemberut... Hihihi ,... lucu...

Dini... itu hiasan kepalanya nggak berat apa? Duuuh, tapi seimbang deh sama perjuangannya... cantik!

Rin mengatakan...

Aih, Dini... Cantiknyaaaa *kecup* Iya mba, kalo pake pakaian adat jawa, jangankan anak kecil, orang dewasa aja susah jalannya... :D

AS Budiman mengatakan...

Beda banget ya, Bu, antara foto pertama dan kedua.. Ibarat smiley, dari :-) menjadi :-(, hehe..

Dini-nya jadi mirip Marshanda, mahkota nya pasti berat, tapi cantik lihatnya..

Mas Kholiq mengatakan...

bajunya bagus bagus....

Yhantee mengatakan...

jieeeeeeeeeeee.... cantik nian dek dini ^___^

Merliza mengatakan...

huaa keren.. luccuuu.. apalagi pas bayangin pake tos segala :p

Gaphe mengatakan...

itu Dini kayak susaah banget ya buat senyum pas dipoto. ahahaha... mungkin keberatan sama suntingnya *eh bener yah, topi diatas itu namanya sunting?*

wah pasti meriah karnavalnya.. udah kayak hari kartini aja. ^_^

nita mengatakan...

Dek dini cantik mbak, jd inget dl wkt kcl kartinian he..he.. iya lain x dicobain yg baju adat jawanya mbak pasti dek dini smakin cantik deh :)

attayaya-mario mengatakan...

yihaaaaaaaaaaaaaaa.... cakeeeep euuuuyyy...
ayo lestarikan budaya Indonesia...

Elsa mengatakan...

HEBAT dini pilihannya kereen
apa gak berat gitu loh, hiasan kepalanya itu...

suka seh sama pilihannya top!!!!

IbuDini mengatakan...

Ibu Sukma : benar bun...waktu mau berangkat dia semangat 45..pas udah menunggu 1 jam mulai gelisah dan mau nagis, untungnya bujukan Es krim bisa mencairkannya

Sofyan : kali ini gak Om..kata gurunya bisar ortunya gak susah cari bajunya.
Vicky : tadinya saya mau buatkan baju perawat aja yag praktis ..ehh sianak gak mau.
Nyit2: alhamdullilah sampai kelar
Ferdinand : dimaklumi Om...makasih
Eel : amin
Nia : sukses sampai selesai
Mama Kinan : iya mb kecapean dia..
Mama Calvin : sebenarnya gak berat hanya saja di kanan dan kirinya kalau lewat dari 1 jam pasti akan sakit karna dia menjepit.
Yunda : makasih utk sarannya
Bang pendi : emang ibu2 harus punya cara jitu Bang
Lyliana : alhamdullilah lah Tan
Rin : iya..inget mb dulu waktu merrid juga kesakitan kepalanya
As Budiman : moga bisa cantik kayak marsyanda.
Yhantee : makasih
Mas kholiq : iya
Meliza : tos tanda berkawan kata dini
Gaphe : meriah om banyak banget anak2.
Nita : tahun depan dia mau pakai baju padang katanya.
Bang Atta : tentu Bang
Elsa : Berat sih gak Tan, cuma emang agak sakit kalau udah kelamaan sih

Baju Bali mengatakan...

Wah bagus dan lucu , liat fotonya jadi ingat masa kanak kanak dulu waktu karnafal.

the others... mengatakan...

Ya ampun... kenapa Dini milih baju adat itu ya? Pasti dia seneng dg hiasan kepala yang terkesan "wah" itu ya mbak... Tapi kan lama2 berat.. hehehe

Untung aja Dini bisa dibujuk akhirnya :)

Muhammad A Vip mengatakan...

pantesan sakit kepala, harus nahan beban begitu. berapa kilo beratnya itu bu?

Botol Panjang Umur mengatakan...

loh lucunyaaaaaa coba liat ^^
nice post !

IbuDini mengatakan...

Baju Bali : kalau saya dulu lebih sering pakai baju pramuka karna emang udah ditugaskan dari sekolah.

Mb Reni : bener banget mb, dia suka akan hiasannya.

Muhammad : sebernya gak berat..ringan malah, mungkin yang bikin sakit di sisi kiri dan kanan .

Posting Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..