Rabu, 12 Oktober 2011

Mela dan Noi Pindah Rumah

Bulan Februari lalu aku pernah bercerita tentang tetangga baruku disini ...tetangga yang ternyata masih satu kampung dengan suamiku. Rasanya seneng minta ampun ya..tetangga lama pergi dan dapat lagi tetangga baru yang baik dan satu kampung pula.

Siapa lagi kalau bukan kedua orang tua Mela dan Noi yang sering kuceritakan. Akhirnya Dini tidak lagi kesepian karna sudah punya temen buat main, nonton, belajar dan bersepeda. Meskipun mereka jarang sekali bertemu tapi paling tidak Dini punya teman di sore hari ketika pulang mengaji dan di hari libur.

**
" Tapi aku sedih".

Sedih, karna Mela dan Noi pindah rumah. Tepatnya minggu kemarin Mela dan Noi pamitan karna mau pindah ke Tg uban, dan sekarang rumahnya sedang mencari orang untuk di sewakan.

Mereka pindah bukan karna aku galak atau aku gak ramah....tapi mereka pindah karna ada usaha kecil yang mereka buat di daerah Sungai Kecil ( nama daerahnya ). Jadi kalau bolak balik kerumah capek...akhirnya mereka memutuskan untuk tinggal disana.

Hik..hik..hik...untuk ketiga kalinya aku kehilangan tetangga baik hati, dan pastinya lagi, Dini gak punya temen main lagi.

- Sebenarnya ditempatku banyak anak-anak, hanya saja Dini lebih cocok main sama anak perempuan dan terutama itu Mela dan Noi. Sudah satu minggu ini Dini gak main di luar....dari pagi sampai malam mainnya sama Ibunya didalam rumah.

" Pada saat aku bilang, Dini gak punya kawan main ya", dia jawab : gak apa bu....Dini kan masih ada adek Sasa, nanti kalau adek Sasa kesini ...Dini kan bisa main lagi. Sekarang Dini kawan adek Janet aja.

Adek Sasakan masih lama lagi nak datangnya?? gak apa....

Diniku sayang....Diniku malang, baru aja seneng-seneng sama temen yang cocok , udah harus berpisah lagi.
Dan sepertinya aku belum sempat lagi bercerita tentang bagaimana Tiga Kurcaci ini bersepeda.


Dini, Mela dan Noi ( saat main Sepeda )

20 komentar:

arr rian mengatakan...

Wah Dini yang sabar ya,,,,InsyaAllah masih ada Ibu dan teman yang baru, dikemudian hari, tetap ceria ya..

monda mengatakan...

Dini sungguh manis ya, malah dia yang menenangkan ibu

meilya dwiyanti mengatakan...

begitulah anak anak, mbak..

kadang kadang kekuatannya diluar pengetahuan kita, kita sangka dia akan sedih, dan sepi, tapi ternyata dini lebih bijak menyikapinya..

salah sayang dini, tambah bijak ya nak...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

nanti Dini juga akan mendapatkan teman baru.Sabar saja.

Andy mengatakan...

Itu sebagai proses dalam kehidupan,pasti dengan pindah dia pasti mendapatkan temen yang baru dan tidak melupakan temen di tempat yang lama kok :)

Nia mengatakan...

wahh kasihan dini ditinggal teman mainnya....tp gpp kan nanti ada keluarga abru yg ngontrak disitu...barangkali nanti anak2nya cocok sm dini.....

kalo ina teman mainnya banyak....tp rata2 cowok semua hihihi......tp ina cocok main sm temen2 cowoknya ini......

Sofyan mengatakan...

Ntar Kakak main kesana deh bermain sama Dini hehehe...


Salam....

attayaya-nasikuning mengatakan...

duuuuh tetangga baik bagaikan saudara
tetapi mereka juga punya kehidupan sendiri
semoga silaturahmi tetap terjaga

Muhammad A Vip mengatakan...

pindah dan berpisah, tapi suatu saat ketemu lagi dan pasti asyik. saya juga suka sedih kalo pisah teman baik, tapi kenangannya lebih asyik.

saryadinilan mengatakan...

yang sabar yah nanti juga dapat teman baru yang lebih baik untuk Dini tetap ceria.love,peace and gaul.

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

sabar ya Dini,moga2 dapat kawan baru lagi

IbuDini mengatakan...

Rian : dini tetep ceria , tapi kadang tanyak juga kenapa mela pindah.
Monda : iya
Dwiyanti : makasih tante
Fanny : iya fan..moga dapat tetangga yag baik lagi.
Nia : Dini gak suka main sama anak cow...jadi skg gak ada mela pilih dirumah aja dia.
Muhammad : iya ada kenangan yg gak bisa di lupakan jadinya.
Saryadinilan : iya
Bunda :iya nich sabar nun

Orin mengatakan...

jadi ingat waktu kecil dulu Bu, ga ada teman main di rumah, jadi pas sekolah seneng bgt banyak temen, ga mau pulang hihihihi

Yunda Hamasah mengatakan...

Semoga nanti dapat tetangga baru yang baik lagi ya Bu, dan Dini juga dapat teman main lagi ;)

yayack mengatakan...

mungkin itu adalah bagian dari proses maka sudah barang tentu insya Allah dini akan bsa belajar dari proses tsb. hal kaya gini tdk perlu menjadi sebuah masalah yg besar karena pada prinsipnya si dini sedang belajar tumbuh menjadi dewas dengan segala macam masalahnya. mudah mudahan selagi msh pda hal hal yg positif sih hasilnya jg akan baik baik saja hehe ... salam buat dini dari om :D

amel mengatakan...

Wah,, dini bijak banget ya jawabannya. :D

Elsa mengatakan...

coba kalo deket yaa
aku bawa Dija ke rumah Kakak Dini biar maen bersama
soalnya dija disini juga kesepian

Mama Kinan mengatakan...

walah mbak..mela noi, bu wiwit dan ayahnya pindah??? ke Uban?? dimana mbak?? sungai kecil?? walah aku malah belom dapat kabar?? wah blom juga main kerumah yang deket mbak yani dah pindah ternyata mereka....
semoga kak dini sabar yah dan gak sedih..

Lyliana Thia mengatakan...

aduh kasian kakak Dini... sedih ya... Vania jg klo udah cocok sama temen yg itu, yah sama yg itu aja lengketnya... mudah2an dpt tetangga baru dan temen baru yg nggak kalah baiknya yah Din... ^_^

IbuDini mengatakan...

Orin : iya Rin, Dini kalau habis pulang ngaji pasti di ajak pulang nanti dulu..nanti dulu
Yunda : amin , moga aja dapat tetangga yag baik pula
Yayack : iya...karna yang bertemu pasti akan berpisah
Amel : kadang2 dia bisa dewasa
Elsa : wahhh pasti dini seneng kali tuch El
Mama Kinan : iya mb
Lyliana : amin...moga dapat yang baik

Posting Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..