Rabu, 26 Oktober 2011

Sifat Penakut

Barusan dari rumahnya komacuma , tentang anak kecil yang sudah berani sekali memanjat menara. Kelak kalau sudah besar bisa jadi Spiderwomen katanya.

Ngomongin soal berani, aku punya masalah nich sebenarnya. Dini anakku yang imut-imut manis dan paling pinter sedunia itu , sebenarnya punya sifat penakut yang minta ampun. Rasa takutnya itu bener-bener gak bisa hilang sejak ia mulai tau berjalan, tau bermain dan berkawan.

Kenapa aku bilang penakut minta ampun, bayangin aja ya teman....

- kalau mau kekamar mandi di bawah jam 9 malam, kita harus lihat dia....ya meskipun kita hanya di ruangan tengan.
- nutup pintu depan baik itu siang atau malam, kita harus lihat juga...ya meskipun kadang aku suka pura-pura lihat padahal gak.
- kewarung lumayan berani , tapi kita harus lihat juga dari pagar...ya meskipun kadang aku langsung masuk kedalam.
- saat disekolah, beberapa kali aku pernah perhatikan..saat kawan-kawannya pada minta makanan sama bu gurunya , dianya cuma lihatin temennya aja dan gak ikutan minta.
- kalau saya titip pesan, misal : Din nanti bilang nenek kalau dingin gak usah keramas dini kan baru sembuh sakit. Nanti sampai di rumah nenek dia langsung bilang ke kita..ibu..ibulah yang bilang sama nenek.
- apalagi daerah yang dia lama gak kunjungi, misal: rumah sasa...harus kita juga yang nemenin dia...dan kalau jalan-jalan pasti minta di pimpin tangannya.
- punya sepeda dari umur 2 tahun tapi baru bisa naik sepeda umur 5 tahun , itu juga karna sering main sama Mela.
- gara-gara pernah di kejar sama kawan-kawannya yang sebenarnya mau main sama dia, sampai sekarang kalau disuruh main gak mau...padahal aku tidak pernah melarangnya untuk main.

Yang pasti dia penakut sekali. Apa karna dia gak pernah main keluar, atau dia pernah lihat sesuatu yang kita tidak bisa lihat. Karna dia pernah bilang.....bu disitu ada hantulah. Aku hanya bilang tidak ada hantu disini. Atau mungkin keturunan , secara aku sama suamiku juga penakut.

Aku hanya cemas, rasa penakut dia sampai besar... meskipun aku sudah bilang hanya boleh takut itu kepada Allah. Tapi emang dasarnya dia udah penakut...jadi susah buat meyakinkan dia untuk tidak takut lagi.

' Apa sahabat punya masukan atau saran!.

Agar anak kita tidak menjadi anak yang penakut baik dirumah, sekolah, maupun di tempat lain.

17 komentar:

Hariyanti Sukma mengatakan...

saya rasa Dini bukan tergolong penakut sedunia, karena rasa takutnya Dini masih dibatas wajar, sama seperti Yoga seusia Dini, tapi Alhamdulillah sekarang sudah berani seperti anak2 lainya, misalnya sekarang berani tinggal dirumah malam hari jika kami berdua ada undangan pada malam hari, tapi kaminya yg malah sering gak tega atau takut meninggalkan dia sendirian dirumah.

meilya dwiyanti mengatakan...

Ibu Dini, si Ara belajar naek sepeda dari umur 2 tahun, tapi baru lancar naik sepeda setelah 6 tahun.
kalo tidur masih harus ditemenin.
kalo ke kamar mandi malam masih harus diliatin.

padahal udah 7 tahun. mungkin karena masih anak semata wayang ya bu, nanti kalo (entah kapan) datang adik Ara, mungkin Ara tidak sepenakut ini....


maaf ya, saya tidak bisa ngasih solusi bu dini, lah wong sama masalah kita... hehehhehehehe...

dey mengatakan...

ahhh, ternyata hampir sama, padahal Fauzan udah kelas 1 SD. Tidur masih harus di temenin, ke kamar sebelah suka gak mau kalo pas lampu dimatiin, katanya suka ada laki2 yg ngeliatin dia dari dlm kamar. Tapi kalo lampu nyala, dia gak takut.

Ngga berani ngelawan kalo diisengin temennya, selalu ngalah.

Tapi Fauzan ngga takut untuk panjat2, flying fox, naik tangga, dsb.

Wah, bukannya ngasih solusi, malah ikutan curcol .. hehe, maap..maap..

Baha Andes mengatakan...

gimana ya klo mau apa2 ko takut nanti bisa jadi masalah juga... terapi berlahan2 cari tahu kenapa takut.

Yusnita Febri mengatakan...

masih wajar takutnya dini..
nanti kan seiring makin besar, di biasain apa-apa sendiri Dini berani kok,

Muhammad Rudy mengatakan...

Rasa Takut qw lebih dominan di banding Rasa Berani >.<

catatan kecilku mengatakan...

Dini harus terus menerus diberi pengertian dan pemahaman mbak, agar rasa takutnya bisa sedikit demi sedikit berkurang. Sebenarnya, rasa penakut Dini masih wajar2 saja kok.

Aku sendiri sudah membiasakan Shasa utk tidur sendiri di usia 4 tahun. Tapi kalau malam dia terbangun dan ingin ke kamar mandi, masih minta ditemani karena gelap. Sekarang sih sudah tidak.
Dulu dia paling takut jika ada acara TV yg berbau-bau hantu gitu. Tapi setelah berulang kali dijelaskan bahwa semua itu adalah adegan yg diperagakan orang dan direkam, akhirnya berkurang juga rasa takutnya.

zone mengatakan...

saya dl juga waktu kecil penakut,,lebih tepatnya pemalu...
:P

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

Pascal gak ngerti apa itu hantu loh awalnya, baru2 ini aja dari temannya tapi dia langsung bilang hantu itu orang pakai seprei putih hihihi.
bun maaf baru bisa komen lagi nih,mudah2an inetku lancar terus seperti ini

Obrolan Blogger.com mengatakan...

Mbak, usia dini ga jauh ama usia tata, jadi aku bisa fahami kesulitanmu itu, kalo boleh kasih saran begini :
1. awali dulu kegiatan yang hanya libatkan
dirinya sendiri, yang kecil-kecil dulu,
misal : ambil sendal diluar, bila udah bisa,
dilanjutkan sama kegiatan cuci piring sen
diri di dapur tapi tetep kita awasi sambil
kita ajak bicara dari kejauhan (disini dia
akan merasa bahwa bundanya seolah deket),
abis itu kurangi frekuensi ajak ngomong dia
bila udah mampu, kita nya diam dan biarlah
dia bekerja lakukan aktivitasnya.

2. Ingatkan pada dia, bahwa kita ini selalu
dijaga oleh dua malaikat dan selalu dilihat
oleh Allah, dan Jin atau Setan pasti ga akan
berani menyentuh kita atau nakalin kita, bila
selalu awali dengan bacaan Basmallah.

Kurasa 2 itu dulu sebagai 'base' nya, moga bisa
bermanfaat dan itulah yang kuajarkan pada Tata dan ternyata, dia berani sampe sekarang.

Salam buat Dini ya

IbuDini mengatakan...

Bunda Sukma : kalau dini gak bisa ditingggal bun , kewarung aja ikut.

Meilya : mungkin juga, beda kalau dia punya adik mungkin ya.

Dey : dini paling takut panjat2 bun, makanya dia kalah sama sasa sepupunya yang masihkecil.

Baha andes : iya Om, mencoba utk melatih jadi berani.

Yusnita : mb pikir ya, dini itu penakut yang parah.

Muhammad : betul juga om.

Mb Reni : dini sudah ada kamar sendiri, tapi kalau tidur tetep juga minta di temenin..dan gak berani tidur sendiri. Dia paling tau kalau saya pindah pasti dia juga ikutan bangun.

Zone : gak beda jauh sama dini kalau gitu hehhehe

Lidya : yang pakai putih2 itu ya...heheheh

Satrio : makasih om atas sarannya, semoga bisa membantu saya. Ada beberapa hal yg sudah saya jalankan...ya meskipun belum berhasil, tapi saya akan mencoba terus.

attayaya-green mengatakan...

anak harus diajar berani untuk menghadapi dunia dengan baik dan benar.
jadi mereka ntar ga gamang menghadapi kehidupan.

Tarry KittyHolic mengatakan...

Kalo saya dl ikut kegiatan pramuka jd pemberani.
Tp kalo masih kecil krng tau hikz

Trimakasih partisipasinya ibu dini. Maaf blm bs konfirm email :)

IbuDini mengatakan...

Bang atta : betul bang, ituilah yang saya takutkan.

Tarry : sama2

Mama Ani mengatakan...

sama dengan abang ridho, padahal usianya sudah 7 tahun dan kelas 2 SD tapi semuanya masih perlu ditemenin kemana-mana, ambil minum, buat susu sendiri semuanya serba mama

Lyliana Thia mengatakan...

Mbak, Dini masih lumayan lah... Kalau Vania sudah penakut, pemalu pula... jadi kalau di tempat ramai dia diam seribu bahasa, padahal kalo dirumah cerewet... jago kandang..

aku pernah curhat ke seorang bijak mengenai ini, dia hanya bilang, "optimis saja, hidup ini belum titik." ^_^

*sok bijak, padahal aku lagi galau tingkat tinggi* hahaha...

Salam utk DIni, mbak... ^_^

IbuDini mengatakan...

Mama Ani : iya ya bun...itu yang saya takutin bun, udah besar masih harus ditemenin.

Lyliana : Dini itu aslinya juga pemalu Ly, cuma kadang suka berani dikitlah...masukan yang bagus kok Ly...iya, moga aja berjalan lancar.

Poskan Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..