Selasa, 27 September 2011

Tiga Hari Bersama Sasa

Seperti postinganku sebelumnya di sini, saat itu Dini yang sedang sensitif terobati sudah dengan kedatangan sepupunya yaitu Sasa. Rasa senang dan gembira tak dapat dituliskan lagi dari wajahnya karna kesepian selama dirumah terbayarkan dengan kedatangan Sasa. Jumat kemarin Sasa, adiknya Damar dan Mamanya nginap dirumah selama 3 hari. Jadi dirumah itu serasa rame banget..apalagi ukuran rumah perumnas jadi serasa jadi gimana gitu. Kemudian di hari Sabtu disusul dengan kedatangan Adek Alif yang gak bilang-bilang...( mau bikin kejutan ) jadi dirumah tambah rame. Hanya saja adek Alif hari minggunya udah pulang.

Dengan kehadiran sasa, Dini begitu sangat gembira ..semua dilakukan berdua Sasa dari mulai bermain, mandi , makan, tidur dan semuanya dilakukan bersama. Kalau Damar hanya sebagai pengacau saja hehehhe. Seperti yang kuceritakan di postingan-postigan sebelumnya...kalau Dini dan Sasa itu emang akrab banget, mereka deket sekali...bisa dibilang saling kangen kalau berjauhan.

Kata Dini : bu enak ya...rumah Dini jadi rame, dini sukalah bu..ada adek sasa tidur sini. Bu nanti Dini tidur sama adek sasa lagi ya. Bu...adek sasa lama gak dirumah Dini.

Untuk membuat tamu tak kecewa kamipun mengajaknya keliling Perumnas untuk melihat-lihat, trus jalan-jalan ke pasar di pagi hari, dan sore hari kami keliling lagi dari mulai Pelabuhan teluk sasah sampai tg Uban. Kemudian di hari Minggu pagi kami jalan-jalan ke Pantai Sakera. Hmmmm senengnya bukan main mereka....mandi sepuasnya dan gak mau sudah.

Akhirnya tiga hari terlewat sudah, kesenangan tiga hari bersama Sasa harus berakhir. Karna Sasa, Damar dan Mamanya harus pulang ke pinang. Dini yang merasa belum puas seneng-senengnya jadi sedih, dia gak mau ngelepas Sasa pulang...diajak salaman juga gak mau. Akhirnya kesedihannya menjadi-jadi dengan menagis sampai terisak-isak.

Dini : ibu...kok adek sasa udah pulang, adek sasa kan baru sebentar mainnya, ibu adek sasa lama-lama lah di rumah kakak Dini......Adek Sasa kok udah pulang. Ibu...ibu...( bicaranya sambil nagis sedih kurang lebih ½ jam lewat, dan setiap kita tanyak jawabnya sambil nangis ). Aku sebenarnya kasihan juga...tapi ya mau gimana lagi, Sasanya juga gak mau diajak tinggal di rumah.

Begitu mereka sampai dirumah Pinang, Sasa langsung nelpon sambil nangis-nangis....kasihan ninggalin kakak Dini yang tadi sedih. Jadi mereka di telpon curhatan.

Sasa : ( sambil nangis )...kakak Dini jangan sedih ya nanti adek Sasa main lagi kerumah kakak Dini ya.

Dini : ( sambil cemberut )...iya, adek Sasa nanti main kerumah kakak Dini lagi ya...kata ibu nanti kalau Dini libur sekolah kepinang kerumah adek Sasa. Nanti kita beli mainan masak-masak ya.

Sasa : iya...( sambil nangis ).

Melihat dan mendengar percakapan mereka aku juga ikutan sedih, anak-anak diusia 5 tahun sudah ada rasa kangen dan kehilangan sesama saudara. Ada lucu, sedih dan senengnya kalau melihat kedekatan mereka. Moga Dini gak sedih lagi setelah dapat telp dari Sasa.



Pantai Sakera
( Hari Minggu Bersama 2 adikku dan 3 ponakankku )

Dini dan Sasa
( Tidur siang terakhir dirumah sebelum Sasa Pulang )

Pelabuhan Teluk Sasah
( Sabtu sore yang cerah...)

Dini dan Sasa

Pantai Sakera
( Alif, Damar, Dini dan Sasa )

Dini dan Sasa
( Sedang bermain menjadi Putri )

24 komentar:

Elsa mengatakan...

wah kasihan Dini yaa...
sampe nangis gitu ditinggal Sasa....

semoga sekarang gak nangis lagi yaaaa

Baby Dija mengatakan...

Kakak Dini...
aku temanin aja yaaaaaa

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

nanti Dini ketemuan lagi sama shasha ya dilain waktu

saryadinilan mengatakan...

yang terakhir gambarnya lucu,love,peace and gaul.

Sofyan mengatakan...

fotonya bagus² oh ya Pantai Sakera itu di mana Bu,,hehehe

Nia mengatakan...

wahh kayaknya dini harus diaksiha dik nech...bair ngga kesepian ehhehe....

kayak ina nech...klo temen2nya pada pulang, ina suka uring2an...soale mau main sm adiknya, adiknya suka iseng....kadang adiknya bener, inanya jahil...jdnya begitu dech...hari2 di rumah rame terus hihihi...

Mama kinan mengatakan...

wah sedih yah kak dini...abis rame kumpul bareng sepupu tiba tiba sepi lagi..jangan sedih yah,nanti lain waktu bisa ketemu lagi ma sasa..
wah mbak itu di kampung dinda (sakerah yah) ada jungkat jungkit, wah lucu pose bobo bareng nya..
semoga hari ini kak dini nggak sedih lagi

Muhammad A Vip mengatakan...

semoga sampai besar tetap kangen-kangenan. soalnya banyak yang kecilnya akrab pas sudah besar berjauhan, keluarga saya banyak yang demikian

IbuDini mengatakan...

Elsa : tadi pagi masih tanyak2 lagi El..., dia kesel adek sasanya sebentar mainnya. Dia masih pengennya lama.

Dija : iya...mau lah kak Dini, apalagi Dija...kakak Dini paling suka sama anak perempuan.

Lydia : iya....

Sary : hehhehe

Sofyan : didaerah saya tinggal Pantai Sakera bisa dibilang tempat wisata yang murah meriah dan mudah di jangkau.

Nia : iya mom...dia udah minta, tapi Tuhan belum ngasih kepercayaan sama kami sepertinya, jadi Dini musti sabar aja dulu.

Muhammad : moga saja tidak...begitu juga saya dan adik2 moga selalu merindukan.

IbuDini mengatakan...

Mama Kinan : iya mb..kalau gak salah..kebetulan yang punya itu kakaknya temen saya. Dan kalau di kampung Dinda itu bersih dan enak buat anak-anak

Amy mengatakan...

Bisa dibayangkan kesedihan Dini :P Ank2 mmg memiliki dunia nya sdri.

Bunda Loving mengatakan...

Ass...maaf bunda dah lama gk BW kesini...
ternyata dini hrs segera diberi adik deh..biar gk sedih dan kesepian lg....(hehe,sama dg ical deh, udh segede ini aja,klu tamu2/sepupunya pd plg dia yg sedih)..

Yunda Hamasah mengatakan...

Semoga Dini g sedih lagi ya dan segera dapat adik ;)

Nyach mengatakan...

makasih Bun atas kunjungannya.
melihat anak bercengkrama dan senang kita juga ikut senang. mereka perlu menghilangkan kejenuhan. sehingga ketika ada teman bermain yg sama kecilnya jadi sangat bahagia.

Yusnita Febri mengatakan...

Sasa sepantaran dini yaa keliat dari potonya..
Jelas ajah Dini jadi sukaa karena ada temen main di rumah..
Dinii minta adek saja sama ibu :))

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah itu tandanya Dini minta adik, bu. hehhee.biar ada temennya

dina mengatakan...

sepertinya ibu Dini harus meniatkan untuk ngasih adik buat dini neh hehe

DewiFatma mengatakan...

Kasihan juga ya, Mul. ampe nangis-nangis gitu Dini. Kesepian dia... :)

Cut Maha Ratu mengatakan...

wah kebayang deh..udah 3 hari sama-sama, pasti sedih pas harus berpisah. Tapi kyknya ada benernya tuh kalo Dini kesepian and pgn punya adek ;-) hehehe

Orin mengatakan...

Wahh...pastinya ya Dini merasa kehilangan setelah 3 hari seru2an ya..

puteriamirillis mengatakan...

aku jadi inget kenangan masa kecil dg sepupuku yg sepantar, main puteri2an juga

Lyliana Thia mengatakan...

Aduh kasian sedihnya... Hiks hiks...
Dini sama Sasa deket bgt ya.. ^_^

IbuDini mengatakan...

Amy : iya bener
Bunda : gak apa bun , dimaklumi...yang penting budan sehat.
Yunda : doakan saja Yun
Nyach : iya
Yusnita : mereka beda 10 bulan
Fanny : sepertinya iya
Dina : niat sudah ada mb, hanya tuhan belum mengizinkan
Mb Dewi : iya kak wi...
Cut : emang iya...dia sellau bilang dirumah sepi.
Orin : ayo tante orin aja yang main kerumah dini
Putri : anak-anak perempuan pasti suka main putri2.
Lyliana : mereka dekat sekali.

Obat Penurun Demam Anak mengatakan...

kasian kakak dini nangis ditinggal adek sasa pulang , semoga liburan nanti kakak dini bisa maen ke pinang ya ?

Poskan Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..