Rabu, 21 September 2011

Dini Lagi Sensitif


Ibu...ibu tuch jangan suka marah-marah sama Dinilah, nanti kalau ibu marah-marah Dini nanti gak kawan ibulah.

Ibu..kalau dini jadi anak pintar nanti ibu sayang banyak sama Dini ya, nanti dibelikan es krim sama yakul ya.

Ibu...Dini suka sama ibulah, nanti kalau Dini punya adek nanti dini tidurnya dipopok ya. Tunggu adek bobok dulu ya bu baru dini di pok-pok ya bu.

**

Aku bukan seorang ibu yang galak, pelit dan tegaan...aku hanya memberikan sesuatu sesuai dengan kemampuanku dan memikirkan kesehatannya. Bisa saja aku setiap hari memberikan ia Es Krim..tapi dampak baginya tidak baik, akibatnya amabdelnya kumat, giginya yang udah rusak makin rusak dan banyak lagi. Karna itu meskipun sudah bernegosiasi jatuh jawabanku pasti “ tidak “. Karna itu ia selalu bilang ibu pelit, ibu marah dan sebagainya.

Dini yang semakin judes dan cerewetnya minta ampun...bisa di bilang “ joyah “, selalu membuat aku bisa tertawa sendiri bila mengingat kata-katanya, perbuatannya yang pandai merayu dan terkadang bisa menjadi dewasa. Tapi di usia yang sudah 5 tahun lebih ini membuat ia semakin hari semakin mudah tersinggung dan sedikit sensitif, jadi apa yang kita sampaikan padanya hendaknya berhati-hati karna ia akan salah tanggap dan menggagap kita marah padanya.

Pernah dia menegur aku lantaran aku menjawabnya yang menurut dia kurang lembut atau terkesan ibu marah. Padahal sebenarnya tidak...tapi itulah, sekarang ia sedikit sensitif. Ayahnya saja selalu salah di bikinnya...hmmmm

Ceritanya begini :

Malam senin aku mengingatkan dia untuk tidak lagi menonton tv kartun yang selalu tanyangd I tv swasta, dan aku mengatakan boleh nonton tapi belajar menulis dulu. Akhirnya dia mau menulis tapi baru nulis 3 kata udah mengeluh capek dan gak mau belajar lagi.

Ujung-ujungnya senjata dia keluar dengan mengatakan Dini ngantuk bu mau tidur aja....( padahal sebenarnya dia bukan ngantuk melainkan gak mau belajar ). aku tak menjawab apa yang ia minta justru aku asik membaca buku.....sementara dia asik dengan mainannya, dan menonton kembali.

Trus dia ijin mau pipis katanya, dan aku menjawab ya pipis sana tapi tak melihat wajahnya melainkan sambil membaca buku. Ehhh dianya marah trus nagis, katanya ibu marah, ibu gak sayang...dan sebagainya..( terus terang susah sekali aku menghadapi dini sekarang , karna apa-apa salah ).

Ibu : Dini sayang....ibu gak marah sama dini, ibu kan bilang kalau mau pipis ya pipis sana....dini kan udah besar. Kalau ibu ngomong katanya ibu marah, kalau ibu diam katanya ibu marah.

Dini : ( sambil nagis ) ya tapi ibu jangan jawab gitulah.....itu tandanya ibu marah.

Ibu : jadi musti bilangnya gimana nak?

Dini : gini...Iya dini, pipis sana nanti kalau udah kesini lagi belajar lagi ya ? Gitulah...minta maaf dulu.

Ibu : ooo iya..maaf ya, maaf ya nak.

Dini : iya , dini juga minta maaf ya bu..dini kan sayang ibu ( berpelukan ).

Tapi dia tau sebenarnya dia yang salah ….hanya saja mencari pasal memancing emosi, tapi aku salut sama dia yang selalu meminta maaf bila berbuat salah. Dia juga selalu mengingatkan ayahnya atau ibunya bila melakukan kesalahan.

Sudah 2 malam ini dia berbaik hati karna mendapat kabar kalau hari Jumat adek Sasanya mau datang dan nginap di rumah beberapa hari. Dia gak suka cari pasal...habis makan malam dia langsung matikan tv dan minta di ajarkan menulis...karna mau masuk SD sama bisa ngajarin adek Sasa. Dia juga mengingatkan aku untuk minum obat dan memberikannya Vitamin biar dia cepat tinggi. Dia juga mengatur dimana adek Sasa sama mamaknya tidur, dimana ayah sama ibunya tidur. Hebohhhh lah pokoknya...

Moga aja sifat sensitif yang menyerang dia beberapa hari ini bisa hilang dengan kehadiran Sasa dan kembali seperti sebelumnya meskipun adek Sasanya udah pulangke Pinang nanti.

~~~~

22 komentar:

Yunda Hamasah mengatakan...

WAch sepertinya obat Dini untuk sensitifnya sudah ketahuan Bu, kasih adik saja buat Dini, hmmm...

Tapi iya ya anak-anak emang begitu mereka gampang sekali minta maafnya, manis cara menyampaikannya dan selalu bikin hati kita luluh.

Salam buat Dini ;)

dina mengatakan...

setuju ama pendapat mba yunda, dini sepertinya minta adik hehe..

Penghuni 60 mengatakan...

wah wah wah, jgn2 ada keinginan dia yg blm diturutin tuh sob... coba deh diinget2 lg..

Orin mengatakan...

Aaah luthunaaa... kebayang deh adegan Dini merajuk itu mba hihihi

Sofyan mengatakan...

hehehe,,,Dini sekecil itu bisa mengungkpakn pendapatnya tanpa memendam rasa,,salut dah sama Dini dan Ibu Dini yang menyikapi dengan keadaan dengan bijak...

Salam....

Pakde Cholik mengatakan...

Begitulah anak2, banyak lagak dan lagunya. Kitapun pernah bertingkah seperti itu ,bukan.
Sabar dan penuh taktik dan stategi dalam menanganinya nduk.
salam hangat dari surabaya

zasachi mengatakan...

hiks kok aku jd terharu bc dialognya ya... setelah minta maaf lgsg berpelukan. Dini yg cerdas..
dulu wkt kecil, aku jg sensitif mbak. klo respon ibuku terhadapku gak sesuai harapanku wkt itu (mklm mgkn krn sibuk, terkesan cuek) aku jg lgsg merajuk merasa gk diperhatikan hehehe
mbaknya diminta lebih sabar ngadepin dini tuh :) tp tetap seru ya mbak liat kepolosannya... hiks kok aku jd terharu bc dialognya ya... setelah minta maaf lgsg berpelukan. Dini yg cerdas..
dulu wkt kecil, aku jg sensitif mbak. klo respon ibuku terhadapku gak sesuai harapanku wkt itu (mklm mgkn krn sibuk, terkesan cuek) aku jg lgsg merajuk merasa gk diperhatikan hehehe
mbaknya diminta lebih sabar ngadepin dini tuh :) tp tetap seru ya mbak liat kepolosannya...

Lyliana Thia mengatakan...

Kalau anak2 "negosiasi" itu lucu ya mbak... Hihihi... Mereka udah mulai berpolitik rupanya, haha....

Tapi yg namanya anak blm punya adek kadang kasian jg ya mbak.. Sepupu dan teman2nya ditanyainn terus... :-D

Salam buat Dini ^_^

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

ayo bu Dini dibuatkan adiklah :) dini pinter ya

meilya dwiyanti mengatakan...

waduh mbak, sama tuh ama yang aku rasain, punya anak perempuan, tunggal, dan "jabir"nya minta ampuuun...

kadang saya engga ngerti harus njawab apa mbak, apalagi kalo dia lagi ngomong sama orang gede (sama opung, om atau tantenya) lagaknya sok gede banget.

Ara, anak saya udah 7 tahun sekarang mbak, dan lagi judes - judesnya, lagi centil-centilnya, lagi sok ngatur banget lagi.

enggak mau lagi kalo dipilihin baju, harus sesuai dengan yang dia mau...

oalaaah mbaaak, kadang kami berantem mbak, sampe Papanya jadi senyum senyum dan bilang sama saya "kalian sebaya ya?"

mudah mudahan Dini juga kayak kakak Ara ya, biarpun cerewet dan tukang ngatur, tapi perhatian sama teman, dan disukai banyak teman disekolahnya...

peluk cium buat dini mbak...

Obrolan Blogger.com mengatakan...

Well, hebat buat Dini yang pemaaf juga smart dalam membaca keadaan, emang anak seusia dia emang gitu, terlebih bila dirmu tengah hamil sekarang ini (amin....hi hi hi) dia akan semakin peka.

Terus ternyata amandel itu bukan karena faktor ice cream, amandel lebih disebabkan karena faktor kuman dimulut yang berlebih kapasitasnya, amandel itu khan dibutuhkan untuk screen kuman (makanya ada beberapa dokter bilang amandel kalo bisa jangan dioperasi), hanya saja bila ga ngatasi dia akan ikutan bengkak (membesar) karena abses.

Itu bisa kusampaikan karena tata yg usianya 6 tahun juga amandelnya kadang kumat

Kopiah Putih mengatakan...

Dini kecil yang hebat..
Salam ya bu ke dia.

Hehehe

W i e d e s i g n a r c h mengatakan...

aduh lucunyaaa..... benar2 kisah yang berbalut senyum dari sini...

pasti lah sangat repot kalau buat saya jika nemuin si kecil lagi sensi.. apalagi saya akui, saya sering begitu ketika kecil... pasti banyak harus belajar mengontrol itu dan mengajarkan itu kepada si kecil.... aduh.... luvunyaaa...

YOGYAKARTA mengatakan...

wow this really good blog content
visit : http://uii.ac.id

Belajar Photoshop mengatakan...

kalau bisa.. jangan marah ketika kita marah sama anak kecil :)

Zulfadhli's Family mengatakan...

Dear.

waahhh sama dengan Zahiaa.... udah pandai memberikan banyak alasan..... kalo di minta makan.... alasannya ngantuk..... udah diikuti... eeehh minta baca buka... dan seterusnyaaa..... kadang gw juga esmosi... tapi lebih baik lebih arief dan mengrahakna kepada yang lebih edukatif aja kaleee yaaach....



Regards,
... Ayah Zahia ...

Yusnita Febri mengatakan...

makin gede makin pinter ajah nih hihi..
ibunya juga mesti gak boleh kalah sigap dong nih :D

*peluk dini*

ajeng mengatakan...

Jadi ingat keponakan saya yg 4 tahun.. :)

nita mengatakan...

wuaaa dek didni lucu skali he..he.. iya kadang anak2 unik deh tingkahnya, ponakanku juga sering sensitif mba akhir2 ini. tapi masih bagusan dek dini, minta maaf gitu dan omongin maksud dia apa. lha ponakanku adanya cm nangis tok huehheee tantenya juga jd bingung ki.

Nia mengatakan...

emang bingung yach mom ngadepin anak jaman sekarang...kayaknya mrk lebih pintar dr orangtuanya...kecil2 udah pinter njawab hehehe....

yg susah nahan kesabaran yachh...kayaknya dini emang udah pantes dikasih adik, soale udah pinter ngemong hehehe.....

attayaya-lion mengatakan...

makin harimakin berkembang
sensitif, ceriwis, joyaah

hehehe dah lama ga bilang dan denger kata joyah

salam
mak joyah

Mama kinan mengatakan...

hmm..so sweet, dari dialog dan adegan berpelukannya..hmm.terharu..kak dini lagi sensi yah..sama kayak kinan semalam mbak..nangis kenceng gara gara aku nyanyi sedih..walah anak ini dah ngerti sedih dan sensitif ..anak anak cewek yah mbak :)

Posting Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..