Rabu, 28 Juli 2010

Buah Delima dan Jambu Air


Sepertinya postingan ku kali ini masih seputar tanaman, kenapa ya???? karna beberapa hari ini aku memang lagi sibuk dengan tanaman-tanamaku. Karna sudah kebiasaan bila menjelang Ramadhan tiba awal-awal yang kuperhatikan adalah tanaman pekarangan.
Dipekarangan rumah selain bunga-bunga ada juga tanaman buah-buahan yang bisa dinikmatin oleh keluargaku. Ada jambu air, delima juga kedongdong kecil.

Tapi sayang, setiap musim jambu tiba aku dan keluarga tidak bisa menikmatinya dengan lahap. Karna banyak terdapat ulat di dalamnya. Aku juga heran kenapa ulat jambu musti ada..padahal kata tetanggaku jambu di depan rumahku itu kalau dijual harganya lumayan mahal dari jambu air biasanya.

Meskipun kadang bagus tetapi lebih banyak tidak bagusnya. Jambu akan berbuah bagus jika tidak ada hujan , sementara kalau tidak hujan berbulan-bulan pasti akan kekeringan air. Sempat menyesal kenapa dulu tidak menanam mangga aple aja, apa sahabat punya solusi bagaimana supaya jambu air tidak berulat. Jadi bisa balance..membersikan yang berjatuhan juga bisa menikmatinnya dengan tanpa ragu2.

Begitu juga dengan kedondong, meskipun berangkat kerja pintu pagar sudah di tutup..tetapi tetap saja aku tidak bisa menikmati dan melihat sebesar apa kedondong yang kutanam itu. Karna baru saja ingin besar anak-anak tetangga sudah duluan menikmatinya jika kami tidak ada di rumah.
“ ya namanya anak-anak dek” itulah kata2 yang selalu keluar dari suamiku.

Tapi aku masih bersyukur karna masih bisa menikmati buah delima, bahkan aku masih bisa membagi kepada tetangga dekatku jika mulai masak. Maklum anak-anak kalau buahnya agak tinggi mereka sedikit kesulitan untuk mengambilnya. Pernah sih aku menyayangkan 2 buah delima yang begitu besar....sempat aku foto juga..
pagi pas mau berangkat kerja tetangga depan “ mak Dini kasihlah delimanya buat aku satu..untuk obat suamiku, tapi belum masak kak jawabku..

Gak apa...katanya, lalu dengan berat hati aku mengambilnya..' ini ya kak..makasih ya mak Dini..ya sama-sama.

Tapi!! sorenya begitu aku pulang kantor satu delima yang ku foto pagi itu ikut hilang gak tau kemana rimbanya. Yah..blm rejeki nich Din....jadi hanya bisa menikmati peninggalannya yaitu satu jepretan untuk Delima ku yang hilang.
Kenapa aku tidak memamerkan buah kedondong, karna sampai sekarang aku blm bisa melihat sebesar apa kalau buah kedondongku itu berbuah.

14 komentar:

senja mengatakan...

mba ku ini ternyata sennag berkebun ya ?? pengen bgt buah delimanya,udh lama bgt gak makan buah delima mba :)

mba apa kabar ??

apa kabar jg dini,smg dia selalu sehat ya....

neng rara mengatakan...

assalamualaikum...
sy juga hobi berkebun, tapi dulu waktu sebelum menikah. seneng banget jika sudah berbuah, meski tidak untuk dijual, tap utk menghijaukan pekarangan.
sekarang belum sempat berkebun lagi,.hiks..
ijin follow ya.
salam

Seiri Hanako mengatakan...

baca ini jadi pengen cepat pulang kampun n berkebun..
asik deh..

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

Wah...klo ngusir ulat bang Pendi ngga ngerti dah, soalnya biasa tinggal makan...nanam dan peliharanya ngga pernah...hehe. Klo buah delima kayaknya dah jarang yang punya pohonnya nih ditempat bang Pendi, eh..kemarin buahnya hilang ya ? duh..kasihan...bukan bang Pendi lho yang ambil...! hehe

Salam hangat & sehat selalu

IbuDini mengatakan...

Senja : senang sih gak juga...tapi kalau udah lihat lahan kosong sayang aja kalau tidak ada tanamannya. Banyak orang yang mau menanam tapi gak punya lahan.
Meskipun pekarangan kecil ..tapi bisa menjadi teduh pati menyenagkan.

IbuDini mengatakan...

Neng Rara : wahh sangat di sayangkan ya, ayo lebih semangat lagi..meskipun sudah menikah.
follownya diijinkan

Seiri : hmm..kampung saya lebih banyak tanamannya dari ini mb, nanti kalau lebaran saya pulang kampung saya akan posting kebun saya yang dapat dari orang tua..banyak terdapat tanaman buah di sana

Bang Pendi : udah kelihatan, bang Pendi bisanya konsumsi aja..heheheh piss.
Iya bang..padahal udah di sayang2 tuch..

penghuni60 mengatakan...

bagi aku juga dong mba buahnya ....
dikirim ke penghuni60 ya...
:)

IbuDini mengatakan...

Penghuni60 : mau..boleh2, jambunya masih ada tapi tinggal dikit..
Gak bisa jamin bagus apa gak

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

dulu di rumahku p pernah ada pohon jambu tapi byk ulatnya jadi ditebang. padahal jambu salah satu buah kesukaanku.

IbuDini mengatakan...

Fanny : sama seperti jambu di rumah saat ini, mau di tebang sayang karna takut panas terasnya..
gak di tebang..sampahnya bukan main..

fanny mengatakan...

delimanya gede pisan euy..nyamm nyamm..

Yusnita Febri mengatakan...

punya jambu, kedodong, delima..
hhmm.. kayaknya asik juga tuh.
klo di rumah saya pinggiran jkt cm bisa nanem jambu air. Itupun rasanya sepet. makanya lebih banyak di ambil anak2 tetangga buat rujakan.

Kedondong.. pengen juga kayak apaa yaa pohonya.. :D

IbuDini mengatakan...

Fanny : itulah delima yang lumayan Mb...tapi sayang aku blm bis amenikmati sudah hilang.

Yusnita : Asik gak juga, soalnya nyapunya juga capek...tapi buat teduh2 lumayan adem di teras rumah..
Kedondong..nanti kapan2 ku posting buah kedondong ya

iskandar mengatakan...

salam kenal nih mbak... cuma mo kasih saran...biar buah jambunya g ulatan,waktu pentil buah jamnbu masih kecil dibungkus aja pakai kanmtong plastik...kalo ketinggian bungkus aja yg terjangkau buat dikonsumsi nantinya,dijamin g bakal ulatan lagi...berlaku juga untuk buah yg lainnya,kecuali kelapa n durian..heheheheheh....

Posting Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..