Kamis, 04 Agustus 2011

Negeri 5 Menara

Novel Negeri 5 Menara karya tulis Ahmad Fuadi dengan Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama. Buku ini di angkat dari kisah nyata hidupnya yang kemudian dituangkan menjadi sebuah Novel dengan ketebalan 2.5cm. Lumayan tebal .....

Buku ini mencertitakan seorang pemuda bernama Alif Fikri asal kampung liliput di pinggiran Danau Maninjau Bayur Sumatra Barat. Ayahnya seorang guru matematika di madrasah dan amak seorang guru SD. Karna keinginan amakya yang menginginkan anak lelakinya menjadi seorang pemimpin agama kelak di kemudian hari, amaknya menginginkan Alif masuk sekolah Agama. Karna keinginan kuat sang amak mau tidak mau Alif mengubur niatnya yang sudah menjadi cita-cita serta keinginanya untuk melanjutkan kesekolah SMA dan kuliah di ITB yang sudah di idam-idamkannya bersama sahabanya Randai.

Dengan niat setengah hati Alif akhirnya memutuskan untuk mengikuti keinginan amaknya tapi pilihannya adalah untuk tidak masuk Madrasah di Sumatra Barat melainkan Alif memilih mondok di Pondok Madani yang terletak di Jawa Timur. Karna info dari Eteknya kalau anak-anak lulusan Pondok Madani banyak yang sukses dan bisa sampai ke Mesir. Semoga pilihanku tak salah kata Alif.

Dengan menempuk jarak jauh dari sumatra barat ke Jawa Timur menggunakan Bas akhirnya sampai juga Alif di tempat tujuan. Mengikuti Tes , dan lulus ujian dan di terima sebagai murid resmi di Pondok Madani. Begitulah tinggal di pesantern hari-hari yang di lalui hanyalah belajar, belajar dan belajar. Belum lagi harus bangun malam, hafalan, pidato dan banyak lagi yang begitu menguras otak. Bahasa sehari-hari yang dipergunakan adalah bahasa arab, bahasa inggris. Bila didapati ketahuan menggunakan bahasa indosesia atau bahasa daerah maka hukuman tanpa ampun didapat oleh siswa. Meskipun butuh process dan waktu akhirnya semua itu bisa terlaksana akibat terbiasa meskipun masih belum fasih. Untuk mandi dan makan selalu saja ikut antrian jadi tak jarang waktu terbuang oleh siswa meskipun dalam antrian di sempatkan sambil membaca buku.

Alif begitu sangat kompak dengan ke 5 teman seperjuannya di Pondok Madani yang berbeda asal yaitu Atang asal Bandung, Raja asal Medan, Said asal Surabaya , Dulmaji asal Madura dan Baso asal Sulawesi. Tapi meskipun mereka berbeda suku mereka selalu saja kompak dan kemana-mana bersama. Mereka memiliki keahlian yang berbeda karna itu mereka selalu melengkapi antara kekurangan yang satu dengan yang lainnya. Susah senang bersama-sama.

Kata ampuh yang menjadi pedoman mereka untuk tetap selalu semangat yaitu “ MAN JADDA WAJADA “, siapa yang bersungguh-sungguh pasti akan sukses. Meskipun di hari pertama mereka sudah mendapatkan hukuman tetapi tidak mematahkan niat mereka yaitu untuk menuntut Ilmu.

Alif yang terkadang selalu goyah, keinginan untuk menggunakan seragam abu-abu selalu saja menjadi patah semangatnya dia belajar, ditambah lagi cerita-cerita menarik dari sahabatnya Randai membuat dia menjadi cemburu. Tapi ada hal yang membuat dia menjadi semangat yaitu ketulusan hati dan iklas maka kita dapat menjalankan sehari-hari berakhir dengan baik.

Tempat tongkrongan favorid mereka mendiskusikan baik itu tentang cita-cita, kesehariannya adalah di kaki menara Masjid Jami Pondok Madani. Disinilah mereka selalu berkumpul sambil menunggu waktu magrib tiba. Sampai-sampai mereka di juluki Sohibul Menara. Karna tempat yang strategis dan mudah untuk sampai menuju mesjid.

Hingga sampai akhir tahun ujian di kelas 6 atau taman SMA , Baso teman yang pintar harus mengiklaskan dirinya untuk tidak mengikuti ujian karna neneknya sedang sakit. Berpisahlah mereka dengan Baso yang kembali ke kampung halaman untuk mengabdi kepada neneknya setelah kedua orang tuanya meningggal, dan Baso menjadi guru serta melanjutkan hafalannya dengan seorang ustad di kampungnya. Karna tujuan utama Baso adalah dapat menghafal luar kepala dan isi dari Al Quran tersebut...yaitu untuk di berikan kepada kedua orang tuanya yang sudah tiada.

11 tahun kemudian mereka bertemu di kaki menara Trafalgar Square London. Sebuah awan yang selalu mereka angankan adalah negara-negara yang mereka kagumi dan impikan akhirnya dapat mereka raih dengan usaha dan kerja keras. Atang yg sudah 8 tahun tinggal di kairo menjadi mahasiswa program doktoral ilmu hadis Al Azhar. Raja yang sudah 1 tahun di London setelah menyelesaikan kuliah hukum islam S1 Madinah. Sementara 3 sahabatnya di Indonesia yaitu Dulmaji dengan cita-citanya mendirikan sebuah pondok di surabaya , Said meneruskan usaha keluarganya dan Baso anak yang pintar mendapat beasiswa dengan modal hafal luar kepala isi Al Quran ke Arab Saudi.

Apa yang menjadi impain mereka “ kun fa yakun “ maka semua menjadi nyata....karna siapa yang bersungguh-sungguh maka akan berhasil....itulah kata pedoman mereka ketika berada di Pondok Madani.

***

Setiap orang memiliki cita-cita, dan setinggi cita-cita apapun itu bila kita rajin dan berusaha insyaallah semua itu akan berjalan lancar dan keberhasilan Nyata ada di tangan kita. Lakukan segala sesuatu dengan Iklas , sepenuh hati dan niatkan apa yang kita lakukan hanya karna Allah semata.

Buku yang bagus di pinjam kan dari seorang teman....., awalnya baca putus-putus karna waktu yang tak memungkinkan akhirnya karna kelamaan dan penasaran buku ini aku baca kembali dan membutuhkan waktu 3 hari untuk menamatkannya. Akhirnya lulus....* selesai *. Aku pernah terbaca juga mengenai Novel ini di Yahoo yang katanya sudah di filmkan, semoga saja aku bisa menontonya karna penasaran dengan tingkah ke 6 bocah tersebut.


17 komentar:

hilsya mengatakan...

syukurlah bisa liat reviewnya.. aku belum kesampean baca buku ini.. hehe, kemana aja ya?

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Isinya bagus, jadi pengen beli buku ini .....

Gaphe mengatakan...

udah punya, dan udah tuntas bacanya setahun lalu. kisah nyata di pesantren, saat baca ikutan juga ngalamin kejadiannya.

paling suka pas pertama kali dikumpulin di aula, trus ustadnya dateng ceramah pake jas dan berdasi dan bersuara lantang tereak : man jada wajadda

Sofyan mengatakan...

reviewnya saja sudah bagus,,pingin baca nih Bu hehehe....

fitrimelinda mengatakan...

lanjut baca ranah 3 warna mbak.. :D

semoga filmnya sebagus bukunya ya..

Lidya mengatakan...

gak perlu baca lagi ,udah ada reviewnya nih :)
hehehe pemalasnya

Dhymalk dhykTa mengatakan...

alhamdulillah adek sy dah beli, jd sy sisa baca, hehe

dina mengatakan...

baguss sekali neh bu, cocok buatku, yg mau menimba sekolah lagi, Man Jadda wajada, Bismillah

catatan kecilku mengatakan...

Shasa juga kelar lho mbak baca novel itu.. dia suka sekali malah. Waktu dia baca Ranah 3 Warna, sang penulisnya wanti2 padaku agar aku mendampinginya karena R3W ceritanya sudah lebih "dewasa" utk anak seusia shasa :)

BTW reviewnya bagus.. ! :)

novel blog mengatakan...

wah aku belum baca sampe sekarang.. jadi makin penasaran :)

Lenny mengatakan...

baru baca reviewnya aja blm pernah baca bukunya tapi yakin pasti bagus.makanya mo di bikin filmnya kan

Muhammad A Vip mengatakan...

puasa diisi dengan baca buku asyik sekali bu. daripada jalan-jalan keliling kampung dan kecapekan.

ettyzweisibungsu mengatakan...

memang bagus buku itu, sangat memotivasi (pinjem buku temen hehe)

Lyliana Thia mengatakan...

waks negeri 5 menara sudah difilmkan yah Mbak... wah aku ketinggalan info bgt neh.. hehehe...

buku ini salah satu buku favoritku juga... ^_^

semoga qta semua bisa mempraktekkan "man jadda wa jadda" !!! :-D

Mama Kinan mengatakan...

wah kayaknya bagus nieh buku..terus terang belom baca, thank ibu dini dah mereview jadi penasaran pingin baca novelnya....iya aku baca dikompas dah difilmkan..semoga bisa baca bukunya dan juga lihat filmnya...:)

thri yova mengatakan...

salam kenal mba...aku juga sudah baca buku ini...buku yang bagus mba...
sekarang ada kelanjutannya lih mba,,,tapi aku lupa judulnya apa...hehe

nh18 mengatakan...

Buku ini memang luar biasa ...
saya dengar ... dibeberapa bagian memang ada sedikit rekaan ... namun sebagian besar merupakan kisah nyata ... atau diilhami kisah nyata sang penulis ...

Ini buku yang memotivasi

salam saya

Poskan Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..