Jumat, 03 September 2010

Panik saat membuat Kue Semprit

Ada rasa kepuasan tersendiri bisa menyambut lebaran, semua jenis hidangan dibuat oleh tangan sendiri..rasa nikmat dan kebahagiaan pada diri sendiri untuk si buah hati dan suami tercinta bisa terlaksana. Begitulah setiap tahunnya aku dirumah..selalu saja sibuk tak menentu..menyiapkan segala sesuatunya sendiri...sampai2 pernah pada saat malam takbiran teler gara2 kecapean mengolah 3 ekor ayam kampung...alhasil gak bisa ikutan lebaran lantaran kondisi badan tidak memungkinkan.

Lebaran kali ini semoga saja aku tidak lagi sakit....karna sudah janji sama Dini untuk jalan-jalan sepuasnya di Tg Pinang. Dini sudah gak sabar ingin bertemu sama Sasa ponakan di kampung...begitu juga dgn aku karna sudah lama gak pulang.. rindu pula rasanya...

Sebenarnya aku mau cerita...tentang paniknya aku saat membuat Kue Semprit...seperti biasa yang menemani membuat kue adalah Dini..dia begitu senang dan gak sabar ingin menikmati hasilnya..
Awalnya lancar2 saja.....setelah ¼ perjalanan terjadi masalah pada citakan kue yaitu springnya lepas.., tentu saja aku panik karna adonan masih lumayan banyak..gimana nich caranya, bingung , hampir stress..mana kendaraan gak ada lagi di rumah.

Mau pinjam tetangga masih pada kerja blm pulang, ..pinjam kak Nia ternyata gak ada juga....udah lah bingung mau diapakan nich kue....entah mengapa hati tergerak untuk meminjamnya sama Ibu Eko ketua Dasa Wismaku..dan ternyata dia gak punya juga, tapi dia menawarkan citakan temennya ...tanpa malu dan basa basi aku langsung menjawab “ Iya mau....dengan cap cus aku menjemput cetakan itu...meskipun sedikit beda cara memakainya...tapi aku begitu bersyukur sekali atas bantuannya..karna citakan kuenya sangat..sangatlah enak sekali dan mudah. Akhinya adonan yang banyak tadi bisa selesai tanpa harus menunggu lama...

Ini pelajaran untukku juga sahabat mungkin, apabila kita membuat kue yang menggunakan citakan rawan masalah hendaknya lebih hati-hati dan mencari solusi terlebih dahulu bila terjadi sesuatu disaat ½ perjalanan...karna adonan kue2 bakar biasanya akan bantut, mengeras bila dibiarkan lama....sayangkan kalau sampai tidak jadi kuenya..

Satu jepretan Kue Semprit Panik Ibu Dini .....

11 komentar:

fb mengatakan...

Wah kayaknya enak nih kuenya..

Danil Edan mengatakan...

jdi lapar deee.... mau dunk

catatan kecilku mengatakan...

Wah.., aku gak bikin kue apa2 mbak.. soalnya gak punya oven di rumah *alasandotcom*

the others.... mengatakan...

Pengen nyicip kue semprit ala mamanya Dini... Enak sih sepertinya... hehehe

IbuDini mengatakan...

Fb : dijamin enak...gak nyesel kalau mencobanya...

Danil : Boleh..jangan lupa lebaran mampir kerumah ya

Mb Reni : sebenarnya malas juga mb buatnya waktu juga gak ada, tapi demi anak mau gak mau buat juga...soalnya buatin ibu mertua juga, kalau beli mahal jadi buat aja.

DewiFatma mengatakan...

Mantab tuh kue paniknya.. :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

bagi dong.yummy nih kayaknya.

IbuDini mengatakan...

Kak Dewi : mantap lah kak Wi..

Fanny : Yummy...

Sekar mengatakan...

wah bener" bikin laper!!!
http://www.pesankaos-online.blogspot.com

IbuDini mengatakan...

Sekar : Mari silahkan mencicipi...hehehhe

Rama Sejati mengatakan...

Info yang bagus !

Barangkali informasi mengenai "Mudah Panik" berikut, juga berguna bagi rekan rekan yang memerlukannya. Klik > Mudah Panik ?

Posting Komentar

Kunjungan sahabat sangat berarti buatku, terlebih lagi bila sahabat mau mengomentarinya....Terimakasih..